pengertian iklim dan cuaca

Pengertian cuaca dan iklim

Cuaca adalah keadaan udara pada suatu waktu di suatu tempat tertentu. Jadi kondisi cuaca akan senantiasa berubah dari waktu ke waktu.
Iklim adalah keadaan cuaca rata-rata dalam waktu satu tahun yang penyelidikannya dilakukan dalam waktu yang lama (minimal 30 tahun) dan meliputi wilayah yang luas.
Yang patut kita ketahui bahwa cuaca dan iklim memiliki kesamaan unsur-unsur dasar yang membentuknya. Unsur-unsur cuaca dan iklim yang penting antara lain penyinaran Matahari, suhu udara, angin, awan, kelembapan dan curah hujan.

Disiplin ilmu yang mempelajari tentang iklim disebut Klimatologi, sedangkan ilmu yang mempelajari tentang keadaan cuaca disebut Meteorologi.

 Unsur – unsur cuaca dan iklim


a. Penyinaran Matahari
Matahari merupakan sumber energi yang penting bagi berlangsungnya kehidupan di bumi. Energi sinar Matahari sebagian digunakan untuk memanaskan atmosfer. Proses pemanasan ini dapat berlangsung secara langsung maupun tidak langsung.

a) Pemanasan langsung
Di dalam atmosfer terkandung berbagai zat seperti uap air, debu, asam arang, dan zat asam. Zat-zat tersebut mampu menyerap sebagian energi panas matahari sebelum jatuh ke bumi.

b) Pemanasan tidak langsung
Energi matahari yang tidak terserap oleh atmosfer akan diteruskan menuju ke permukaan bumi. Energi ini kemudian akan diserap oleh permukaan bumi sehingga menyebabkan permukaan bumi menjadi lebih panas. Hal ini tentu akan mempengaruhi keadaan lapisan atmosfer bagian bawah atau yang dekat dengan permukaan bumi.

Panas permukaan bumi oleh penyinaran matahari dapat memengaruhi kenaikan suhu udara. Suhu udara di permukaan Bumi sangatlah bervariasi, hal ini dikarenakan sinar Matahari menyebar tidak merata di permukaan Bumi.

b. Suhu udara
Akibat penyinaran matahari, permukaan bumi menerima panas. Udara akan menerima panas dari permukaan bumi yang dipancarkan kembali setelah diubah dalam bentuk gelombang panjang. Radiasi yang dipancarkan oleh matahari tidak seluruhnya diterima oleh bumi. Bumi akan menyerap radiasi sebesar 51%, selebihnya dipantulkan kembali oleh awan 20%, oleh bumi 4%, dan oleh atmosfer 6%, serta dibaurkan oleh molekul udara dan debu atmosfer sebesar 19% (Hartono, 2007, Geografi: Jelajah Bumi dan Alam Semesta).

Keadaan suhu suatu tempat di permukaan bumi sangatlah bervariasi, hal ini tergantung pada hal-hal seperti berikut.
1) Intensitas dan durasi harian dari energi matahari yang diterima di atmosfer di atas permukaan sebuah daerah.
2) Pelenyapan energi dalam atmosfer terjadi oleh pemantulan, pemancaran, dan penyerapan.
3) Kemampuan penyerapan di permukaan daerah.
4) Sifat-sifat fisik permukaan daerah dan daerah sekitarnya.
5) Pertukaran panas dalam penguapan (evaporasi), pengembunan (kondensasi), pembekuan (freezing), dan pencairan (melting) air.
Pemanasan udara di dekat permukaan Bumi dapat melalui beberapa cara sebagai berikut ini;

1) Secara konveksi
Konveksi terjadi karena terjadi perpindahan udara.

2) Secara adveksi
Adveksi terjadi karena perpindahan udara ke arah horisontal atau mendatar.

3) Secara turbulensi
Turbulensi terjadi karena pergerakan udara yang tidak teratur, pada umumnya berputar-putar.

4) Secara konduksi
Konduksi terjadi karena molekul udara saling bersinggungan sehingga energi panas dari permukaan bumi dapat mengalir ke atas.


pelajari hal lain di site:


EmoticonEmoticon